Perbedaan Kayu dengan AluminiumPERBEDAAN KAYU DENGAN ALUMINIUM

Kayu dan Aluminium – Jika kita dalam proses pembangunan rumah atau perencanaan bangun rumah. Anda harus mempertibangkan dulu antara menggunakan kayu atau aluminium. Cara mempertimbangkannya adalah dengan cara mengetahui perbandingan antara kayu dan aluminium.

Kelebihan Beserta Kekurangan Kayu dan Aluminium

Namun, lebih baik kusen kayu atau kusen aluminium? Jika Anda sedang berniat untuk membuat kusen pada rumah Anda, berikut beberapa kelebihan dan kelemahan kedua bahan tersebut:

KUSEN KAYU

Kelebihan:

  • Tersedia beragam variasi bentuk sesuai kebutuhan ( tradisional, modern, minimalis, klasik, dll )
  • Kusen kayu bisa diterapkan pada design rumah tipe apa saja.
  • Kayu memiliki keunggulan dibanding material lainnya yaitu tampilan natural sesuai jenis kayu.
  • Material kayu banyak yang kuat menurut jenisnya seperti kayu jati, kaper, atau ulin, melalui proses pengovenan yang baik.
  • Kayu memang fleksibel untuk dirubah bentuknya sesuai desain, seperti bentuk lurus atau melengkung, dan dapat menahan panas atau dingin dari luar ruangan
  • Rumah akan tampil lebih alami dengan adanya ornament kusen kayu.

Baca juga : Perbedaan Kayu Mahoni dan Kayu Jati

Kekurangan:

  • Sulit menjangkau kayu dengan kualitas baik.
  • Mudah dimakan rayap, perawatan secara berkala dengan cat atau coating agar tetap awet, dan menyerap air sehingga menyebabkan volume kayu dapat berubah-ubah.   Akibatnya pintu atau jendela sulit dibuka karena salah satu sudutnya memuai.
  • Kayu yang digunakan untuk kuda-kuda, gording, usuk dan reng pada atap bisa mengalami ‘puntir’ bila yang digunakan kayu dengan kualitas buruk.
  • Lebih mahal dibanding aluminium, dalam pengertian biaya proses pembuatan, pemasangan dan perawatan untuk kusen kayu lebih mahal.

Baca juga : Keutamaan Furniture Kayu Rotan

KUSEN ALUMINIUM

Kelebihan:

  • Tahan keropos. Mengurangi kemungkinan dimakan rayap.
  • Bahan aluminium lebih tahan lama, anti rayap, tidak menyusut seperti kayu, tidak akan mengalami penyusutan dan perubahan bentuk / melengkung akibat perubahan cuaca.
  • Tampilan kusen aluminium dapat dicat atau dilapis dengan warna kayu bahkan motif kayu sehingga menyerupai kayu.
  • Desain dapat dibuat sesuai pesanan. Keunggulan kusen aluminium adalah bobotnya yang ringan dan kuat sehingga mudah dipindahkan. Perawatannya yang simpel menjadi daya tarik bagi pembelinya disamping kualitas bahan aluminium.
  • Ekonomis. Artinya biaya proses pembuatan, pemasangan dan perawatan untuk kusen aluminium lebih murah.

Baca juga : Perawatan Furniture Kayu Jati

Kekurangan:

  • Variasi bentuk terbatas, karena merupakan standart pabrik, hanya terbatas pada bentuk minimalis dan klasik Eropa.
  • Pemasangan dengan menggunakan sistem fischer. Teknik ini mengandalkan kekuatan sekrup fischer yang diborkan dan ditanam bersama kusen merapat ke tembok sekeliling kusen pintu yang sudah diplester rapi. Untuk teknik pemasangan ini, apabila terjadi kesalahan dalam pemasangannya maka dapat berakibat fatal.
  • Cara pemasangan kusen aluminium mengandalkan kekuatan sekrup yang dipasangkan melekat pada dinding menjadikannya harus dipasang dengan presisi dan diplester rapi agar tidak terjadi kebocoran dan kesalahan lainnya. Disarankan untuk tidak memilih kusen aluminium yang bermutu rendah, karena dapat mudah memuai saat terjadi perubahan suhu drastis karena kaca yang dibingkai dapat mudah lepas.
  • Sambungan yang kurang baik pada siku atau kaca dapat menyebabkan air hujan dapat masuk, karena itu faktor penyambungan dan ‘sealant’ atau karet penyekat antara kaca dan alumunium harus dari bahan berkualitas dan tahan lama agar air tidak mudah masuk ke dalam kusen atau ke ruangan.

Baca juga : Ciptakan Suasana Rumah Dengan Furniture Kayu

 

Perbedaan Kayu dengan Aluminium

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *